Trip with Argonomi

Akhirnya mudik juga..meski sempet bimbang mau pulang apa engga berhubung dengan adanya aktivitas merapi.

Sudah rencana memang mau mencoba KA Bogowonto dari Kutoarjo ke Jatinegara berhubung AC dan lebih murah dari yang biasa aku naiki dari KT maupun YK ( Senjut r Fajrut)

With my Lovely Argonomi

Perjalanan dimulai pada pukul 3 sore..selepas ashar pun aku pamit meningglkan rumah menuju Stsiun Klaten dengan diantar Phantom dan Kakak Sepupuku..

3.35 sampe di stasiun langsung menuju loket prameks tujuan Kutoarjo (KTA). Jadwalnya bagus..Jam 3.45 sore 🙂

Sperti biasa prameks tepat waktu..dan berangkatlah menuju KTA meninggalkan KT sementara..Masih sepi penumpang dari KT..sempat BLB sejenak di Brambanan…

Masuk YK penumpang mulai ramai dan gerbong mulai penuh.Hampir satu setengah jam perjalanan akhirnya sampai juga di KTA..Dengan perut agak lapar karena memang belum makan siang tadi dari rumah. Menuju loket untuk membeli tiket KA Bogowonto..Celingak – Celinguk nyari loketnya disebelah mana..

Agak ragu2 karena baru pertama kali naik ni kereta. Tapi ternyata aq g sendiri ada buuuaaannnyyaaakk penumpang *yang kmungkinan juga bnyak rf* yang sengaja naik ini..buktinya mas2 agak gemuk dengan temannya yang memang sengaja mau nyoba KA ini.

Tiket didapat..saatnya nyari makan dulu…*nyari tempat dulu denk* tapi ternyata stasiun penuh..bener2 penuh krana memang setauku ada 3 pemberangkatan yaitu KA Kutojaya, KA Sawunggalih dan KA Bogowonto

KA kutojaya mengalami keterlambatan krna nunggu rangkaian yang belum datang..cukup lama memang karna seharusnya berangkat pukul 18.20 baru berjalan pukul 20.00.

Nasi bungkus didapat dan makan dengan lahap meski cuma duduk di peron antara jalur 2 dan 3 karna peron utama penh beudd.. :/

cukup banyak momen yang bikin g bosan menunggu..

kedatangan Feeder Purworejo.. Beserta langsirannya.

dan kedatangan KA KA lainnya termasuk KA Bogowonto yang dari PSE (Pasar Senen) baru masuk KTA jam 18.12

dan semua terekam namun yang lucu adalah saat merekam kedatangan KA Logawa..mungkin karna lagi makan jadi g konsen..

Sudah jelas diumumkan kalo KA bakal masuk jalur dua tapi dengan standby aq record terus di jalur tiga sebelum akhirnya sadar beberapa saat sebelum KA masuk.. 🙂

Dan pada pukul 20.10 KA Bogowonto pun siap di jalur 3..menuju rangkaian kereta 4 dengan nomor tmpat duduk 7B

Pertama masuk gerbong terkagum2 saya..dan tidak percaya kalo ini adalah KA ekonomi..Kursi empuk..ac menyala.Running text..Prami wah wah ini namanya KA Argonomi ( Argo Ekonomi) batinku.

23 derajat suhu malam itu

Cukup sering berhenti memang tapi tak apalah lha wong adem ini.. 😛

tempat duduk di tiket tak kupatuhi karena aku pindah di nomor kursi 6A..niatnya pgen tidur langsung..eh ada yang nyamperin..

mengenalkan secara singkat mas mas itu..dari magelang mau kejakarta..anak pondok pesantren..*mati deh nih gw diajak ngobrol mendalam ttg hadis*

Running teks bogowonto.. * yang dibawahnya itu anak pondoknya*

mana suaranya pelan banget lagi…dan ternyata aslinya orang negara sebelah tetangganyaupin ipin..

untung deh bokap telpon jadi bisa memutus cerita hingga akhirnya aku tertidur…

Ada kejadian lucu sekaligus awal momen menyebalkan..sampe di stasiun Purwokerto serombongan muda – mudi sepertinya temen2nya addin dzulfikar nih..haha

Emang lagi asyik banget meremnya ampe akhirnya kebangun karena kegaduhan mereka2 itu..*4 cowo* yang kursinya ” kursi nomor 5-6 AB” udah ada penghuninya yang tak lain aku sama2 mas fajri “anak pondok tadi”

Sesadarnya aku sambil melihat wajah2 mereka itu yang bingung. Pdahal tinggal bangunin aja dan nnya..ini diem aja malah diskusi…dan dengan santainya gw balik ngeloyor ke belakang pindah ke 8B “bareng mas2 yang tadi masuk bareng dari awal”

Kedatangan mereka ternyata membawa kebisingan.et daahhh ramee beudd…berasa di rumah ndiri kali y tu anak2..ckckck. Cuma 3 anak sih sebenrnya yang rame karena yang satu duduk di dpan mata gw tukeran ama temennya yang mba2 “cakep lho” woakwoakwoak…

Dari Purwokerto ini tiket baru mulai dichek..lagi pgen tidur Pak Kondektur masuk kereta. Baru deh seusai itu saya mencoba untuk kembali tidur. Tapi g bisa nynyak karena posisinya kurang mantep

Suasana kereta..

Tapi akhirnya terlelap juga sampe sekitar jam 4 meski rasanya kaya tidur2 ayam g jelas. Badan mulai kedinginan jadwal agak ngaret dari tiket krena jam 4 masih di cikampek padahal di jadwal nyampe Pasar Senen jam 4 subuh.

Nah ini yang seru..haha..dari jam 4 ini berasa diliatin ama mba2 yang naek dari Purwokerto *temennya rombongan heboh tadi*. Perasaan doank kali yak…dan karena bosan akhirnya ngobrol ma mas mas yang naik bareng tadi. Yang orang magelang dan ternyata mau tes CPNS di Jkarta.

Ngbrol ma yang ini lebih enak daripada ma anak pondok tadi…lebih interaktif *emang kuis* haha..Dan tanpa terasa sampe di tujuan stasiun Jatinegara.

Eh mba2nya juga turun di sni. Bareng deh..woakwoak *sayang g sempet moto* hahaha “Dasar CDR” (kalo temen gw yang itu baca pasti ngomong gini deh)

Demikian trip saya..

Tips naek KA Argonomi a.k.a Bogowonto :

  1. Pake Jaket Tebel (Kulit kalo perlu)
  2. Pake kaos kaki juga
  3. Bawa banyak cemilan
  4. Jangan sungkan nyewa selimut *beda kalau g pnya uang*

hahaha

Advertisements

Hunting Di KTA

Sabtu 23 Oktober 2010

Perjalanan pertama hunting kereta..Niat awal yang ingin menyalurkan bantuan namun tidak terlaksana karenayang dicari ga ketemu.. 😦

Pagi pagi yang biasanya masih ngasur…ini udah standby di Stasiun Tugu yang kebetulan udah ada mas Probo disana. Beli tiket Prameks dan masuk ke peron.

Celingak – celinguk dalam hati membatin.. ” rame juga ya penumpang prameks pagi” dan tiba2 ada yang memanggil namaku. Diantara kerumunan pramekers yang menanti ternyata ada seorang kawan asal purworejo..Dialah Mawar…say hai bntar trus ngelayap ke dipo sambil nunggu prameks..

Ga berani jauh2 dari peron 4 karna jdwal prameks yang jarang telat bntar lagi datang..Melihat dari kejauhan mas probo penasaran dengan gerbong K1 2010 yang masih kinyis – kinyis..sayang g sempet foto. Kereta datang sesuai jadwal bertepatan dengan kereta yang biasa kunaiki yaitu Senja Utama Solo yang emang sering beudd telat…”jam 7 kurang seperempat baru masuk YK”

Dan Akhirnya sampe juga di Stasiun Kutoarjo (KTA)

Nyari yang dituju dulu sambil nyari makan..Tapi ternyata yang dicari udah g ada di tempat. Maka dari itu diputuskan sumbangannya akan disatukan dengan yang lain hingga awal november nanti. Main ke dipo mendapat sesuatu yang Indah..hahaha..

BB 300 06 dan 16

Dan ya mulai dari sini lah seharian di KTA sambil nunggu berbagai momen. Dapet Foto Turntable dan Gerbong Bogowonto cadangan.

Satu persatu kereta melintasi stasiun KTA. Mulai dari Argo Lawu yang berjalan langsung. Lodaya yang berhenti dan ternyata banyak juga yang naik dari sini. Dan seperti biasa kami nyepot buat motrek meski cuman dari hape..ahaha

 

Lodaya pagi

 

tapi aku kebanyakan memvideo daripada foto..hahaha lebih asyik video buatku

melintasnya lodaya lawu dan taksaka sudah cukup pagi itu. Tapi itu baru edisi pagi..Hingga jam satu datanglah Argo Wilis..nah ini yang spesial..KA 6 dan KA 5 Bersilangan disini..

 

KA 6

 

Awal yang datang adalah KA 6 disusul KA 5 10 menit kemudian karena memang KA 6 menurut Pengumuman PPKA KA 6 lebih cepat datangnya 15 menit.

KA 5 dan KA 6

Momen yang terlwwatkan lainnya adalah nyepot di curve barat stasiun..Disana KA Lawu Lodaya dan Pasundan kobongan… 😦

ada beberapa foto yang mungkin bisa buat yoga yang penasaran dengan Roda Kereta.. 🙂

setelah wilis tadi lewat krna penasaran liat semua kobongan di curve timur..maka kami memutuskan untuk nyepot disana. Mau liat kobongan dari jarak dekat sekaligus ngerekam dan foto kalo dapet.

Menunggu di curve berharap pasundan dan Fajar Utama akan lewat dan kobongan. Dan yang lewat pertama adalah KLB yang DT bawa satu gerbong Cheetah yang g tau mau dibawa kemana..

http://www.youtube.com/watch?v=IHV82zCnSAM

Dan pasundan lewat..Setelah itu kita kembali ke stasiun untk mengejar naik fajar utama sampe YK dengan tiket prameks..hahaha

namun sepertinya tidak terlaksana karena masih berjalan di rel menuju stasiun keretanya udah lewat duluan..

gara2 berhenti sebentar nunggu pergeseran wesel..*akhirnya kesampean* hahaha

keluar stasiun beli minum dan beli tiket…ada yang lucu dengan stasiun ini.

  • Setiap ada kereta lewat (datang dan berhenti) pintu masuk dari loket ke peron ditutup hingga kereta lewat maupun berhenti entah apa alasannya
  • Akses pintu keluar yang digembok –“
  • Sepur satu yang paling dalam tidak digunakan *saat aku disana sama sekali g dipakai*

niat awal dari Mas Probo adalah kita mau pulang nebeng lodaya. Namun prameks sudah datang tepat pada waktunya. Sedangkan jadwal Dwipangga dan Lodaya telat. Sehingga jadilah pramekers kembali

Hebat banget disini. Prameks jalan jam 15.10 tapi dari jam 14.00 udah ada yang nunggu.

Kembali ke YK dengan harapan semoga K1 2010 masih di dipo untuk di potrek namun harapan Mas Probo g terwujud..haha

Aku niat langsung cabut begitu dari dipo dan mas probo masih mau nyepot nunggu Lodaya dan Dwipangga.

Dan tiba2 dwipangga diumumkan akan segera datang di YK. Aku pun menunggu ia lewat sebagai penghormatan sebagai RF..*haha lebay beud*

dan yang paling tak terduga datang…Dwipangga menarik dua gerbong nusantara.. Dua gerbong Khusus yaitu gerbong Toraja dan Gerbong Bali…aku pun tertegun sesaat..dan bersatu kembali dengan mas probo untuk liat dua gerbong khusus tersebut..

Apa daya hape sudah tidak bisa buat motrek meskipun kemegahan gerbong Bali sudah terbuka untuk dimasuki 😥

mungkin itu yang bner2 buat ku kecewa..hahaha

video video

v

v

v

http://www.youtube.com/watch?v=oneaUYnnhKo

http://www.youtube.com/watch?v=uQEd_C8vFLs

ya demikian reportnya..hahaha…

Bunyikan selalu semboyan 35 sebagai tanda railfans

Ardiantono ^^,

CC 201 45

Kali ini aku mau membahas satu lokomotif yang spesial buatku. Lokomotif unik dan antik serta misterius yang kini berada di Dipo Induk Lokomotif Yogyakarta, Lokomotif CC 201 45

CC201 45 Repaint

Waktu itu searchin baca – baca lokomotif tiba – tiba ko baca tentang loko ini yang katanya misterius. Maka dari itu aku browsing tentang ini loko serta sejarahnya. Dan memang fantastis super mistik tentang loko ini.

Sekilas Tentang Sejarah CC 201 45

Wujud Asli 45

Sejak pertama kali dibeli CC20145 sudah sering dicap sebagai loko yang sangat bermasalah. Maksudnya adalah, walaupun hasil tes menunjukkan tidak ada problem pada CC20145, namun sering mengalami kecelakaan atau kerusakan saat dioperasikan tanpa bisa dijelaskan. CC20145 semula ditugaskan untuk menarik rangkaian ke arah timur. Saat menarik Bima tiba-tiba mengalami tabrakan. Setelah diperbaiki, kembali bertugas menarik rangkaian Bima, tapi kembali lagi mengalami tabrakan. Diperbaiki kembali di Balai Yasa Pengok, Yogyakarta, dan setelah selesai jabatannya diturunkan untuk menarik rangkaian kelas bisnis saja yaitu Jayabaya. Tetapi seperti bisa diduga CC20145 kembali lagi tabrakan. Frekuensi tabrakan sesama kereta atau kendaraan bermotor yang dialami CC20145 rupanya cukup sering, belum lagi kejadian aneh yang dialami para teknisi yang memperbaiki lok ini pasca tabrakan.

Sesuai prosedur, setelah diperbaiki di Balai Yasa Pengok, CC20145 diuji statis untuk memeriksa kelengkapannya. Setelah semuanya beres, loko diuji dinamis di jalur tes di depan komplek Balai Yasa. Saat dipacu dengan kecepatan tinggi, mendadak rem gagal berfungsi, sehingga loko melaju terus dan menghantam dinding beton pembatas jalur tes. Sekali lagi CC20145 mengalami kerusakan dan harus diperbaiki.

Berikut contoh tes lokomotif di BY Pengok

Merasa kebingungan dengan CC20145, teknisi Balai Yasa yaitu Panut dan Suroso merasa perlu untuk memanggil tenaga ahli GE ( General Electric) langsung dari Amerika. Saat sedang memeriksa CC20145, tenaga ahli GE itu bercerita bahwa saat proses pembuatan loko yang satu ini memang sudah bermasalah karena banyak sekali terjadi kecelakaan kerja. Akhirnya diputuskan selain diperbaiki secara material, CC20145 juga diperbaiki secara spiritual. Sesuai adat orang Jawa, para teknisi Balai Yasa Pengok sepakat meruwat (ritual membuang sial) loko ini. Caranya dengan mengadakan selamatan dan memasang sepasang tapal kuda bekas di kedua ujung bemper CC20145. Kemudian memberikan beberapa gram emas dan menyepuh bagian samping bawah lok dengan lapisan krom sehingga terlihat mengkilat.

Anehnya setelah ritual ini CC20145 tidak pernah mengalami kecelakaan lagi. Ruwatan yang dilakukan oleh teknisi Balai Yasa berhasil menghilangkan nasib sial loko ini. Sekarang CC20145 ditempatkan di dipo lokomotif Yogyakarta, dan dengan mudah dikenali lewat ciri khasnya sebagai loko dengan sisi yang dilapisi besi mengkilat, dan di bagian depannya di bawah hidungnya, terdapat semacam lubang untuk double traksi.

Dan inilah penampakan asli CC 201 45

vv

vv

That’s it..semoga menambah pengetahuan…Salam Sepurr….

Membahas Stasiun

Tulisan lanjutan tentang stasiun setelah sebelumnya menulis nama2 stasiun di tulisan ke 100..

Stasiun menurut wikipedia adalah tempat naik turunnya penumpang yang menikmati transportasi Kereta Api. Kalo menurutku itu Stasiun bukan hanya menjadi tempat naik turunya penumpang tpi juga menjadi tempat mengatur perjalanan KA.

Setauku di setiap Stasiun ada kordinasi dengan stasiun – stasiun terdekat untuk memastikan jalur aman. Ya setiap kereta yang berjalan harus memastikan jalur di depannya aman sepanjang satu petak yang ditandai dengan lampu signal berwarna hijau mnyala.

Nah kalau di stasiun kadang ada perintah untuk berhenti sejenak untuk mungkin menunggu jalur di depannya clear atau istilahnya menunggu persilangan.

Sekarang coba membahas dalemannya  stasiun ya..

  • Ruang PPKA

PPKA atau Pengatur Perjalanan Kereta Api, ya disini kendali utama perjalanan kereta api. Setiap kereta api yang masuk stasiun mesti menurut apa yang dikatakan dari ruangan ini.

Ruang PPKA dengan Sinyal Mekanis

Diruang PPKA lah terdapat sinyal mekanis dan wesel untuk mengatur rel mana yang akan dimasuki kereta. Kebetulan yang digambar adalah ruang PPKA stasiun Klaten

Rel Kereta

Pada umumnya dan setauku sebagai manusia awam yang masih hijau masalah kereta, biasanya stasiun paling tidak memiliki 3 jalur. Dua jalur utama untuk dilewati dan transit

Rel di Stasiun Tugu Untuk Keluar Masuk Loko

Peron

Peron atau emplasmen adalah tempat tunggu penumpang dan tempat untuk naik dan turun dari kereta api. Ada 3 jenis peron yaitu peron rendah, peron setengah tinggi dan juga peron tinggi.

Peron rendah itu lantainya sejajar dengan tanah. Merupakan peron peninggalan zaman kereta Perang Dunia II

Peron Rendah

Peron Setengah Tinggi

Peron ini dimaksudkan untuk melayani kelas ekonomi

Peron Tinggi dimaksudkan untuk melayani kelas bisnis dan eksekutif

Pengerjaan Peron Tinggi

Ketinggian Stasiun

Pada umumnya setiap stasiun memiliki ketinggian yang berbeda – beda dan ketinggian di atas permukaan laut itu diinformasikan dengan tulisan dibawah nama stasiun pada papan yang tertera di stasiun

Solo Balapan +93m (berarti 93M diatas permukaan laut)Demikian sedikit pengetahuan dariku yang awam ini. Salam Sepur..Biarkan Dua Baja Sejajar Menuntun Jalanku…

Nb : Buat yang pnya foto aku pinjam ya..^^,

Stasiun di Pulau Jawa

Yee akhirnya aku sampai di tlisan ke 100

 

100 post... 😛

 

Di tulisan yang spesial ini aku coba mau kasih info yang aku dapat tentang nama – nama stasiun di pulau jawa.

A

  • Alastuwa = ATA
    Ambarawa = ABR
    Andir = AND
    Angke = AK
    Anyerkidul = ANK
    Arjawinangun = AWN
    Arjoso = AI

B

 

Stasiun Bandung

 

  • Babadan = BBD
    Babakan = BBK
    Babat = BBT
    Bagor = BGR
    Bayeman = BYM
    Bayongbong = BYO
    Balega = BGA
    Balonbendo = BLB
    Balung = BUG
    Banjar = BJR
    Banjaran = BJA
    Banjarnegara = BA
    Banjarsari (ke Cij) = Bji
    Banjarsari (ke Ws) = Bjrs
    Bandung = BD
    Bangil = BG
    Bangilan = BIA
    Bangkalan = BKL
    Bangle = BLE
    Bangoduwa = BDW
    Bangsalsari = BSS
    Banyuwangi = BW
    Banten = BN
    Barat = BAT
    Baron = BM
    Batang = BTG
    Batutulis = BTT
    Bekasi = BKS
    Bendo = BEO
    Benowo = BNW
    Blimbing = BMG
    Blitar = BL
    Blora = BLA
    Bluluk = BLK
    Bojonegoro = BJ
    Bojong = BJG
    Bojonggede = BJD
    Bogor = BOO
    Boharan = BH
    Bondowoso = BO
    Bonosare = BNS
    Bowerno = BWO
    Brambanan = BBN
    Brebes = BB
    Bringin = BGN
    Brumbung = BBG
    Buyaran = BYA
    Bulakamba = BKA
    Bulumanis = BIS
    Bumiayu = BMA
    Butuh = BTH

C

 

Hall stasiun Cirebon

 

  • Caruban = CRB
    Catang = CT
    Ceper = CE
    Cepu = CU
    Cepukota = CEK
    Cerme = CME
    Ciamis = CI
    Cianjur = CJ
    Ciawi = CAW
    Cibadak = CBD
    Cibatu = CB
    Cibeber = CBB
    Cibungur = CBR
    Cijulang = CIJ
    Ciganea = CA
    Cigombong = CGB
    Cikajang = CKG
    Cikadongdong = CD
    Cikampek = CKP
    Cikaum = CKM
    Cikarang = CKR
    Cikeusal = CKL
    Cikudapateuh = CTH
    Cilaku = CLK
    Cilame = CLE
    Cilacap = CP
    Cilebut = CLT
    Ciledug = CLD
    Cilegeh = CLH
    Cilegon = CLG
    Cimahi = CMI
    Cimindi = Cmd
    Cipari = CPI
    Cipatat = CPT
    Cipeuyeum = CPY
    Cipeundeuy = CPD
    Cipunegara = CRA
    Ciputrapinggan = CPP
    Ciranjang = CRJ
    Cirebon = CN
    Cirebonprujakan = CNP
    Cisaat = CSA
    Cisauk = CSK
    Cisomang = CSG
    Cisurupan = CSN
    Citayam = CTA
    Citeras = CTR
    Cicalengka = CCL
    Cicurug = CCR
    Ciwidey = CWD
    Comal = CO
    Cukir = CK
    Curahmalang = CM

D

  • Dayeuhkolot = DYK
    Dampit = DPT
    Dawuan = DWN
    Delangu = DL
    Delok = DEK
    Delopo = DLO
    Demak = DM
    Depok = DPK
    Doplang = DPL
    Duduk = DD
    Durenkalibata = DN
    Duri = DU

G

 

Gambir (Dari atas)

 

  • Gambir = GMR
    Gambringan = GBN
    Gandasoli = GDS
    Gandrungmangun = GDM
    Garahan = GN
    Garum = GRM
    Garut = GRT
    Gawok = GW
    Gedangan = GDG
    Gedebage = GDB
    Gembong = GEB
    Geneng = GG
    Genuk = GNK
    Glenmore = GLM
    Godong = GOG
    Gogodalem = GGD
    Gombong = GB
    Gondanglegi = GBI
    Goprak = GPK
    Grati = GI
    Gresik = GS
    Grobogan = GBG
    Grompol = GP
    Grujugan = GRJ
    Gubug = GUB
    Gumilir = GM
    Gundih = GD
    Gununggangsir = GNG
    Gurah = GU

H

  • Haurgeulis = HGL

I

  • Ijo = IJ
    Indihiang = IH
    Indramayu = IM
    Indro = IDO

J

 

Jatinegara di sore hari

 

  • Jakartagudang = JAKG
    Jakartakota = JAKK
    Jamblang = JBG
    Jambon = JBN
    Jatibarang = JTB
    Jatinegara = JNG
    Jatirogo = JTG
    Jatiroto = JTR
    Jatiwangi = JWG
    Jember = JR
    Jenar = JN
    Jepon = JON
    Jerakah = JRK
    Jeruklegi = JRL
    Jetis = JS
    Jombang = JG
    Jombangkota = JGK
    Juanda = JU

K

 

Kiara Condong

 

  • Kadipaten = KAD
    Kadokangabus = KAB
    Kadukacang = KDK
    Kalasan = KLS (ditutup)
    Kalibaru = KBR
    Kalibodri = KBD
    Kalioso = KO
    Kalipucang = KLC
    Kalisat = KLT
    Kalisetail = KLS
    Kalitidu = KIT
    Kaliwedi = KLW
    Kaliwungu = KLN
    Kamal = KML
    Kambangan = KBG                                                                                          Kandangan = KDA
    Kanigoro = KNO
    Kapas = KPS
    Kapuan = KPA
    Karanganyar = KA
    Karangantu = KRA
    Karangjati = KGT
    Karanggandul = KGD
    Karangkandri = KKD
    Karangpilang = KAP
    Karangpucung = KNP
    Karangsari = KRR
    Karangsono = KSO
    Karangsuwung = KRW
    Karangtalun = KUN
    Karangtengah = KE
    Kasyiamlor = KYR
    Kasugihan = KH
    Kawunganten = KWG                                                                                          Kebayoran = KBY
    Kebasen = KBS
    Kebonromo = KRO
    Kebumen = KM
    Kedinding = KDN
    Kediri = KD
    Kedungbanteng = KDB
    Kedungdang = KDG
    Kedungjati = KEJ
    Kedunggalar = KG
    Kedunggedeh = KDH                                                                                 Kedungpring = KEI
    Kemayoran = KMO
    Kemrajen = KJ
    Kendal = KL
    Kendalpayak = KDY
    Kencong = KNC
    Kepajen = KPN
    Kertapati = KPT
    Kertasemaya = KTM
    Kertosono = KTS
    Kesamben = KSB
    Ketandan = KET
    Ketanggungan = KGG
    Ketanggunganbarat = KGB
    Ketapang = KEN
    Kiaracondong = KAC

 

Klaten

 

  • Klakah = KK
    Klampok = KLP
    Klari = KLI                                                                                                                            Klaten = KT
    Klender = KLD
    Kosambi = KOS
    Kotok = KTK
    Kradenan = KNN
    Kras = KRS
    Krawang = KW
    Krengseng = KNS
    Krenceng = KEN
    Kretek = KRT
    Krian = KRN
    Kroya = KYA
    Kruwul = KRU
    Kudus = KUD
    Kunduran = KDR
    Kuripan = KRP
    Kutoarjo = KTA
    Kutowinangun = KWN
    Kuwu = KU
    Kwanyar = KWR

L

 

Lempuyangan

 

  • Labang = LAB
    Labruk = LBK
    Labuan = LBN
    Lamongan = LMG
    Lampegan = LP
    Langen = LN
    Larangan = LR
    Lasem = LS
    Lawang = LW
    Lebakjero = LBJ
    Lebeng = LBG
    Ledokombo = LDO
    Legok = LGK
    Leles = LE
    Lemahabang = LMB
    Lempuyangan = LPN
    Lentengagung = LNA
    Linggapura = LG
    Losari = LOS
    Lumajang = LM
    Luwung = LWG

M

 

Maos at Night

 

  • Madiun = MN
    Maja = MJ
    Maguwo = MGW
    Mayong = MY
    Malang = ML
    Malangbong = MB
    Malangjagalan = MLJ
    Malangkotalama = MLK
    Malasan = MLS
    Mandiraja = MRJ
    Manggarai = MRI
    Mangkang = MKG
    Mangli = MI
    Manonjaya = MNJ
    Mantingan = MNT
    Maos = MA
    Masaran = MSR
    Maseng = MSG
    Maswati = MSI
    Meluwung = MLW
    Menes = MNS
    Merak = MER
    Minggiran = MGN
    Milirlir = MIL
    Mojokerto = MR
    Madung = MDG
    Montelan = MTL
    Mrawan = MNW

N

  • Nagreg = NG
    Nagkaan = NKN
    Ngabean = NBN
    Ngadileuh = NDL
    Ngaloran = NLR
    Nganjuk = NJ
    Ngawen = NA
    Ngebruk = NB
    Ngimbang = NBG
    Ngrombo = NBO
    Ngujang = NJG
    Ngunut = NT
    Nguntoronadi = NTN
    Notog = NTG

P

 

Purwokerto

 

  • Pabuaran = PAB
    Padaherang = Pah
    Padalarang= PDL
    Padas = PDS
    Pagotan = PGO
    Pakisaji = PSI
    Palbapang = PLP
    Palmerah =PLM
    Palur = PL
    Pamekasan = PM
    Panarukan = PNR
    Pandeglang = PDG
    Pangandaran = PND
    Panunggalan = PNL
    Papar = PPR
    Pare = PE
    Parigi = PAR
    Paron = PA
    Parungkuda = PRK
    Parungpanjang = PRP
    Pasarbantul = PBL
    Pasarminggu = PSM
    Pasarnguter = PNT
    Pasarsenen = PSE
    Pasirbungur = PAS
    Pasirian = PSR
    Pasuruan = PS
    Pati = PT
    Patuguran = PAT
    Patukan = PTN
    Pegadenbaru = PGB
    Pekalongan = PK
    Pemalang = PML
    Pengkol = PKO
    Palang = PAG
    Pesantren = PES
    Pesing = PSG
    Petarukan = PTA
    Peterongan = PTR
    Plabuan = PLB
    Plered = PLD
    Ploso = POS
    Plumpang = PMG
    Pogajih = PGJ
    Pondokcina = POC
    Ponorogo = PO
    Porong = PR
    Prajekan = PRJ
    Prambon = PBN
    Prembin = PRB
    Pringkasap = PRI
    Probolinggo = PB
    Prupuk = PPK
    Purbalingga = PBG
    Purwareja = PWJ
    Purwakarta = PWK
    Purwosari (Kertosono) = PWA
    Purwodadi = PW
    Purwokerto = PWT
    Purwokertotimur = PKT
    Purwonegoro = PRW
    Purworejo = PWR
    Purwosari (Solo) = PWS
    Pucuk = PC

S

 

Solo Balapan

 

  • Sadang = SAD
    Saketi = STI
    Salem = SLM
    Sampang = SPG
    Saradan = SRD
    Sasaksaat = SKT
    Sedadi = SDI
    Selajambe = SLJ
    Semarangponcol = SMC
    Semarangtawang = SMT
    Sembung (Bj) = SEG
    Sembung (Jg) = SMB
    Sempolan = SPL
    Semut = ST
    Sengon = SN
    Sentolo = STL
    Serang = SG
    Serpong = SRP
    Sidareja = SDR
    Sidoarjo = SDA
    Sikampuh = SKP
    Sindanglaut = SDU
    Singojuruh = SGJ
    Singosari = SGS
    Situbondo = SIT
    Slahung = SLH
    Slawi = SLW
    Sleko = SLE
    Soka = SOA
    Sokaraja = SOK
    Solobalapan = SLO
    Solojebres = SJ

    Solokota = STA
    Songgom = SGG
    Soreang = SRG
    Socah = SOC
    Sragen = SRG
    Sragi = SRI
    Sroyo = SYO
    Srono = SRO
    Srowot = SWT
    Sruweng = SRW
    Sudimara = SDM
    Sukabumi = SI
    Sukatani = SUT
    Sukasari = SSR
    Sukoharjo = SKH
    Sukomoro = SKM
    Sukorejo = SKJ
    Sukowono = SKW
    Sulur = SL
    Sumberlawang = SUM
    Sumberpucung = SBP
    Sumberrejo = SRJ
    Sumberwadung = SWD
    Sumlaran = SLR
    Sumobito = SBO
    Sumpiuh = SPH
    Surabayagubeng = SGU
    Surabayakota = SB
    Surabayapasarturi = SBI
    Suradadi = SD
    Susuhan = SS

T

  • Togogapu = TAU
    Tayu = TAY
    Talun = TAL
    Tamanan = TMN
    Tambak = TBK
    Tambun = TBN
    Tanahabang = THB
    Tandes = TES
    Tanjungkarang = TNK
    Tanjungpriok = TPK
    Tanjungrasa = TJS
    Tanggerang = TNG
    Tanggul = TGL
    Tanggulangin = TGA
    Tanggung = TGG
    Tarik = TRK
    Tasikmalaya = TSM
    Tegal = TG
    Tegowanu = TGW
    Tekung = TKU
    Telagasari = TLS
    Telang = TLA
    Telawa = TW
    Tempeh = TPE
    Tempuran = TPN (??)
    Temuguruh = TPN (??)
    Tenjo = TEJ
    Tengor = TEN
    Terisi = TIS
    Tobo = TBO
    Tuban = TN
    Tulangan = TLN
    Tulungagung = TA

U

  • Ujung = UJ
    Ujungnegoro = UJN

W

  • Wadu = WDU
    Walantaka = WLT
    Walikukun = WK
    Wanaraja = WNR
    Waru = WR
    Waruduwur = WDW
    Warungbandrek = WB
    Wates = WT
    Weleri = WLR
    Wirosari = WRS
    Wlingi = WG
    Wojo = WJ
    Wonogiri = WNG
    Wonokerto = WN
    Wonokromo = WO
    Wonokromokota = WOK
    Wonosobo = WS

Y

 

Hall Stasiun Tugu Jogja

 

  • Yogyakarta Tugu = YK
    Yosowilangun = YWL

Ya itu yang kudapat..yang diberi tanda Bold merupkan stasiun yang pernah kusinggahi..Yang paling sering tentu saja JNG, LPN,YK, dan KT serta SWT..

semoga bermanfaat..

source : disini